Umum

ROBINHO: Buku Harian KOTA MANCHESTER

Kami telah terbiasa dengan Manchester Metropolis yang melanggar lembaga keuangan untuk memberi sinyal kepada beberapa pemain ternama di dunia ini. Faktanya adalah, begitu mereka menghabiskan £ 41 juta untuk memberi sinyal pada Nathan Aké, orang-orang hampir tidak bisa melepaskan kelopak mata. Namun pada tahun 2008, Metropolis membelanjakan uang sebanyak itu tidak masuk akal bagi siapa pun.

Menjelang hari batas waktu untuk jendela peralihan musim panas tahun 2008, ada dua penawaran utama di meja. Transfer berlarut-larut Dimitar Berbatov ke Manchester United dianggap akan semakin mendalam, sedangkan pemain sayap Brasil Robinho hampir meninggalkan Real Madrid dan beralih ke Chelsea.

Seperti banyak orang Brasil yang kembali lebih awal darinya, Robinho dibesarkan di Santos, staf tempat dia memulai debutnya pada tahun 2002 pada usia 18. Di sana, dia terpesona. Dia memiliki bakat murni untuk rekreasi, dipadukan dengan tempo dan kreativitas, dan itu tidak lama sebelum dia mendapatkan topi pertamanya untuk Brasil, hanya 12 bulan setelah debutnya.

Meskipun demikian, sebagai pemain Brasil yang lebih muda yang bersinar untuk Santos, mungkin selalu ada satu beban lain yang ditempatkan di bahu Anda. Seperti banyak orang sebelumnya, dan banyak tambahan setelahnya, Robinho diberi gelar ‘Pelé berikutnya’. Gamer sering kali tidak mendapat untung dari tag ini, dan tidak membantu jika orang itu sendiri menyatakan, “Robinho dapat melampaui pencapaian saya sendiri. Sekarang kita harus berterima kasih kepada Tuhan karena Pelé telah mendarat di Santos. ”

Dia juga menarik perhatian ini di luar negeri, dan tidak mengejutkan ketika dia pindah ke Spanyol pada tahun 2005, menandatangani kontrak dengan Real Madrid dengan harga kesepakatan sekitar £ 21 juta. Dia mengkonfirmasi sekilas tentang keahliannya yang tidak diragukan saat di Madrid, tetapi dia adalah jam tangan yang menjengkelkan. Pandangan sekilas ini bagus – pada contoh yang luar biasa – tetapi mereka biasanya tidak datang cukup.

Ada indikator peningkatan, meskipun, semakin lama dia menghabiskan waktu di Spanyol. Dia mencetak 15 gol di semua kompetisi di sisa musimnya di Bernabéu, pengembalian terbesarnya dalam tiga tahun di sana. Meski demikian, ada masalah di luar lapangan. Jaminan oleh presiden keanggotaan Ramón Calderón atas kontrak baru telah rusak tidak hanya dua kali selama musim ini, sebelum sebenarnya mencoba untuk menggunakan dia sebagai pengganti dalam kesepakatan untuk membawa Cristiano Ronaldo ke Madrid.

Kurangnya rasa hormat yang dia rasakan dari kenaikan keanggotaan yang berlebihan ini adalah jumlah yang berlebihan bagi Robinho, yang menolak pasokan kontrak Los Blancos yang sudah lewat waktunya dan menuntut transfer. Pertukaran ke Chelsea masuk akal. The Blues telah menawarkan Shaun Wright-Phillips dan tetap mencari kualitas bintang di area depan.

Robinho membuat idenya jelas untuk dilihat semua orang: dia perlu mencari Chelsea. “Saya ingin pergi, dan saya telah menerima karakter yang memberi tahu pers bahwa saya tidak bermaksud untuk tetap di Actual,” katanya. “Ini bukan karena uang, itu hanya karena aku ingin pergi. Tujuan pribadi saya adalah menjadi salah satu peserta terbaik di planet ini dan itu tidak akan bisa dicapai di Real Madrid lapangan interlock futsal. Saya telah tampil tiga musim dan memberikan segalanya. Saya percaya interval saya di Real Madrid telah berakhir. Saya berharap administrator mencapai kesepakatan dengan Chelsea untuk menyelesaikan masalah saya secepat mungkin. ”

Sensasinya saling menguntungkan, dan dengan hanya beberapa hari tersisa dalam jendela, Chelsea mengonfirmasi {bahwa} kesepakatan sedang dalam proses, mengatakan: “Semua orang mengantisipasi negosiasi mendekati kawat dan itulah yang akan dilakukan bagaimanapun kita yakin itu akan terjadi. Tidak ada halangan, ini hanya proses yang lama. ”

Chelsea adalah satu-satunya staf dalam perlombaan untuk mendapatkan tanda tangannya, dan itu dianggap tak terelakkan bahwa mereka melakukannya. Tidak ada alasan untuk Manchester Metropolis, atau keingintahuan lainnya, dan tidak ada tujuan untuk itu. Bahwa mereka telah menyelesaikan kesembilan di Liga Premier musim sebelumnya dan telah disertifikasi untuk Piala UEFA dan berakhir di urutan keenam dalam peringkat Honest Play. Mereka pasti tidak memiliki uang tunai untuk sakelar seperti ini. Tapi, tiba-tiba mereka melakukannya.

Metropolis telah dibeli 12 bulan sebelumnya oleh mantan perdana menteri Thailand Thaksin Shinawatra, yang segera menjadi referensi bagi para pendukungnya. Di musim panas pertamanya, dia mengadakan perayaan untuk 8.000 pengikut di Albert Sq dari Manchester. dan menerbangkan bintang pop dari tanah airnya untuk membawakan lagu keanggotaan, Blue Moon.

Namun ada tambahan untuk Shinawatra. Diduga bahwa selama bertahun-tahun sebagai Perdana Menteri di Thailand antara 2001 dan 2006, pertarungannya dalam bidang kedokteran telah menyebabkan lebih dari 2.000 pembunuhan di luar hukum. Padahal jauh dari bangsanya pada Sidang Dasar PBB 2006, terjadi kudeta angkatan laut untuk menggulingkannya, dan ia mulai membawa barang miliknya ke luar negeri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *